Pentas “Ayahab”

Teater Komedi Kotemporer atau sudah terkenal dikalangan mahasiswa UIN Maliki Malang dengan TK2, mereka menghelat pentas studi 26 di gedung Soeharto, Sabtu (27/4). Pentas study kali ini mengangkat judul basa walikan khas Malang ”Ayahab”.

Pentas dimulai pukul 19.30 WIB, mengisahkan misteri di Desa Rasidomulyo. Misteri ini membuat Juragan Baron dan anak buahnya membuat rencana agar dapat menguasai misteri tersebut. Juragan Baron sangat berhati-hati sekali dalam menjaga rahasia ini agar tidak diketahui oleh siapa pun

Seorang gadis desa bernama Marni mengaku sedang hamil. Dia sering mual-mual setelah dari rumah juragan Baron. Misto, lelaki yang menyukai Marni kaget menerima kabar tersebut. Dia sangat mendambakan marni untuk menjadi kekasihnya.

Ibunnya marni tahu sebenarya Marni tidak hamil tapi dia kelihatan susah terus. Kabar dengan cepat menyebar luas ke masyarakat. Kabar tersebut  menjadi gosipnya ibu-ibu saat membeli sayuran di gerobak. Ibu-ibu  tak sekedar membeli, mereka membicarakan tentang kehamilan Marni. Marni dikenal sebagai gadis baik-baik yang cantik parasnya, tapi dibalik itu dia seperti sampah. Itulah dugaan ibu-ibu yang sekarang membenci Marni karena kabar yang belum tentu benar tersebut.

Setelah itu Marni memberikan surat ke Ibu-ibu, surat itu memberitahukan kalau Marni akan mengadakan konferensi Pers di balai desa tentang isu kehamilan dirinya.

Sumi, penjual makanan juga mendengar kabar tersebut. Warung Sumi menjadi warung langganan premannya Juragan Baron. Dua preman itu suka dengan warung Sumi karena megal-megolnya Sumi saat mengaduk kopi. Sumi memberitahu kalau Marni hamil karena Juragan Baron. Dua preman itu pun langsung kaget mendengar kabar tersebut.

Salah satu preman menemukan surat yang tergeletak di jalan dan membacanya. Ternyata surat itu surat dari marni yang memberitahukan konferensi pers soal berita kehamilannya. Dua preman langsung pergi tanpa membayar makanan warung Sumi.

Juragan Baron, yang malam itu sedang dengan istrinya. Dua preman datang membawa kabar tentang kehamilan Marni oleh Juragan Baron. Juragan Baron tanya langsung dari mana kabar tersebut datang dan sumber beritanya dari Misto. kemudian dua preman itu membawa Misto kehadapan Juragan baron.

Sebilah samurai yang pendek disiapkan Juragan Baron untuk menghabisi Misto. Misto disuruh mengatakan yang sebenarnya. Tapi dia tidak mau, dan akhirnya Misto dihabisi oleh Juragan baron dan dua premannya.

Koferensi Pers dipimpin oleh pak lurah Rasidomulyo yang sekaligus menjadi hakim. Hakim memberi kesempatan kepada marni untuk mengatakan yang sebenarnya. Marni bercerita kalau dia sering mual-mual itu bukan tanda-tanda dia hamil. Pada waktu dulu, ketika Marni mencari ayamnya ibunya di sekitar rumah Juragan Baron. Marni menemukan kepulan asap di sekitar rumah Juragan Baron. Dia mendekati kepulan asap. Ternyata, Juragan Baron dan dua premannya memakai masker. Mereka mengekspolitasi gas yang ada disekitar rumahnya. Ketika itu Marni tidak memakai masker, jadi dia mual-mual setelah terkena asap tersebut.

Sekeretaris pribadi juragan baron membela juragannya. Dia menuduh Marni telah melakukan pencemaran nama baik, karena tidak ada bukti nyata. Juragan Baron juga menuduh Marni telah mencemarkan nama baik Juragan Baron. Ibu-ibu yang hadir juga menolak cerita  Marni tadi. Ada yang bicara kalau Marni itu suka menganggu suaminya ibu-ibu, sehingga ada suami yang minta cerai.

Setiap orang tidak mau mendengar suara marni, suara wong cilik. Orang-orang lebih percaya orang yang mempunyai kekuasaan, Juragan Baron.

Diakhir cerita Hakim menolak kebenaran cerita dari Marni, dia mengetok palu dan yang bersalah adalah Marni. Marni dikeroyok oleh ibu-ibu, terus dibawa keluar oleh dua premannya Juragan Baron.

Sutradara dari pementasan yang berjudul Ayahab ini adalah Dig Geblenk. ”Cerita ini dari diadaptasi dari karya TK2, dan langsung srek” ujar Geblenk

Salah satu alumni TK2 angkatan pertama juga berkomentar kalau pementasan ini bermanfaat, ikut TK2 itu banyak manfaatnya. Disini dilatih untuk mengerti orang lain dan belajar berbuat jujur. Penonton sangat antusias melihat pementasan dari awal sampai akhir.

Setelah itu Ketua Umum TK2, Eriex Thcomoy Abimanyu memberikan scarf  kepada 15 anggota baru.

[Aris Syaiful Anwar]

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               Â

Leave a Reply